Lazada Malaysia

Selamat Menyambut Aidiladha 1435H

Selamat menyambut Aidiladha 1435H. Semoga ibadah yang dikerjakan diberi ganjaran oleh Allah SWT. :) Yang balik ke kampung tu sila berhati-hati. Peace

Episod Wak Shahir di Tanah Suci Makkah.

Entri ini adalah lanjutan daripada peristiwa Suka Duka Ujian Bersama Wak Shahir di Madinah.

Recap. Wak memang ada masalah keyakinan diri. Sering rasa tidak percaya akan kebolehan diri. Mungkin juga self-esteem yang rendah. Namun, semua itu hanya terjadi di Madinah. Memang aku agak kehairanan bilamana jemaah kami KT 4 bergerak ke Makkah, sangkaan aku Wak juga akan seperti dirinya di Madinah.  Namun, daripada sebilik 4 orang. Di Mekah akan sebilik dengan 10 orang jemaah. Maknanya akan ada 6 sahabat haji yang baru.

Aku seperti biasa, lebih mengutamakan kebajikan mak dan adik. Sambil-sambil tu sahaja akan bertanyakan keadaan Wak sekiranya dia perlukan pertolongan. Satu sikap Wak yang aku nak ulas panjang sikit yang sebenarnya mengajar aku erti kehidupan adalah sikap penyabarnya yang sangat tinggi dan juga sikap rendah dirinya yang ketara. Mungkin sebab beliau berasal daripada desa dan bekerja di lapangan ladang kelapa sawit membuatkan beliau sebegitu. Sedikit sebanyak, aku ingin jadi penyabar dan rendah diri seperti beliau. Dalam masa aku 'membantu' Wak untuk handle masalah kurang keyakinan dirinya, aku try belajar perkara positif yang dia ada yang aku lihat dari pemerhatian aku. In a way, aku buat begitu supaya aku rasa bukan aku sahaja yang mengajar, bahkan aku juga ingin belajar.

Suka 'Duka' Ujian Bernama Wak Shahir di Madinah

Bismillah. Cerita ini agak panjang. Aku cuba ringkaskan. Harap sudi membaca sampai kehabisan. Catatan ini sebenarnya sudah lama tertangguh. Sepatutnya telah lama aku catat dan kongsikan cuma masa yang selalu tidak mengizinkan. Kisah ini adalah kisah aku bersama jemaah yang aku panggil Wak Shahir. Kisah Wak Shahir yang mungkin ada pengajaran buat kita semua. 

Dan sebetulnya memang aku telah minta kebenaran daripada Wak sendiri untuk aku coretan kenangan bersama beliau, sebab aku pernah bagitahu pada Wak, ' Wak, Wak adalah lubuk pahala saya disini. Terima kasih'. Teruskan membaca.
Saat pertama kali jejak kaki disini. First day

Kisah Benar Yang Terjadi Di Makkah

Episod : Kisah Makcik Misteri
Bismillah. Segala apa yang baik ambil sebagai tauladan. Segala yang tak baik buat tak layan k. ;p
2 hari lepas selepas Solat Zohor aku,mak dan adik berjanji untuk makan tghari bersama. Itula hari pertama kami anak beranak berasa pertama kalinya bersama. Kalau tidak mesti dgn rakan-rakan mak atau dgn rakan-rakan aku. Kami berjanji nak ke Masjidil Haram tepat jam 10 pagi dan mak serta adik hanya akan balik selepas solat isyak. Rutin aku pula hanya ke Masjidil Haram solat Subuh jam 3.30 pg dan balik hotel jam 6 pg, pukul 11 jalan semula ke masjid utk Zohor jam 12.15 dan Asar jam 3.30 ptg. Lepas tu aku akan balik mandi dan pergi balik ke sana utk Maghrib jam 6.20 petang dan Isyak 7.30 petang sebelum balik jam 9 mlm. Balik tidur dan ulang semula seperti biasa melainkan jika ada kelas dan ceramah oleh Tabung Haji.
Menu tghari itu agak special iaitu nasi briyani ayam panggang. Ini pertama kali aku makan makanan luar sepanjang berada disini. Kalau tak makan makanan tabung haji yang agak sedap juga. Makanya aku makan dengan selamba nasi briyani yang sebenarnya portion dia untuk 2-3 org. Banyak juga aku makan sampai kenyang tak ingat. Adik comel aku suka usik aku kata dia kalau pak arab tgk aku makan mesti diorang kata 'Aku arab ke Mamat Malaysia tu yang lagi arab dari aku'. Heh..
Sampai waktu Asar kami bersolat dan seperti biasa aku nak lekas balik sebab jarak berjalan kaki dari hotel ke masjid lebih kurang 20-30 minit. Lagi pula waktu tu aku sakit perut nak buang air besar. Makan banyak sangat mungkin ditambah dengan irisan limau kasturi dengan Pepsi besar gedabak. Lagila terasa urgency tu. Dari ruang dalam masjid ke pintu gerbang King Fahd adalah jaraknya 300 meter. Takdela jauh sgt tapi manusia bersesak-sesak nak keluar pd waktu yang sama. Aku berjaya sampai ke pintu gerbang dan buka uncang kasut lantas terus pakai dan melangkah pulang. Namun aku ternampak seorang makcik ni yg aku perasan dari tadi senyum ke arah aku. Aku senyum semula dan ke arah hotel aku sebelum makcik tu datang bertanyakan dimana Bukit Safar?.

Kisah Instant 3 in 1 di musim haji 1434H

Benar kata Nabi Muhammad S.A.W tentang kehebatan Padang Arafah. Sebenarnya wukuf disini xubah macam aktiviti perkhemahan pengakap sahaja. Tinggal lagi keberkatan yang dijanjikan itu yang perlu dicari dan dipohon. Waktu yang mustajab doa adalah ketika hari siang bercampur malam sedang menjelma. Ketika itu, dapat disaksikan bulan dan matahari setentang dengan matahari semakin menghilangkan diri sambil bulan memancarkan cahaya. Cantik sungguh. Mungkin itula antara kelebihan dan bukti ciptaan tuhan yang perlu kita akur dan insafi. Benar. Cantik sungguh. Jarak diantara bulan dan matahari pula memang dekat. Habis cerita wukuf yg instant ini.

Selepas berwukuf bergerak ke Muzdalifah untuk bermabit. Aktivitinya hanyalah 'melepak' jika boleh digunakan perkataan itu sambil mengutip 7 biji anak batu seperti yang disunatkan. Sambil menunggu bas untuk ke Mina hanya ibadah sampingan seperti mengaji dan berzikir yang mampu dibuat. Sesekali memandang ke langit yang tidak berawan itu. Tiada bintang. Hanya bulan. Tepat jam 11.30 bas berderet2 datang. Saat ini memang ujian kepada kesabaran bermula.