Urusan Jual Beli Rumah - Part 2


Bersamb dari Part 1

Lepas dah bayar down payment yang hampir RM 3 ribu, macam biasa masing-masing enjoy hari raya puasa la sebab dah habis berpuasa.  So, aku balik ke kampung thinking that i have make a very good decision n aku rasa inilah takdir aku yang tuhan arahkan aku buat.  Sometimes, i just got this weird vision and instinct to what to do next and what not.  So, lepas enjoy d holiday with dua2 belah famili.  Come back again to reality life. Wife dapat surat posting ke Putrajaya. Sebabkan aku ada anak kecil, aku biarkan orang tua aku jaga dahulu. Anak kecil aku memang rapat dgn aku.  Aku faham perasaan dia ditinggalkan.  Aku pun rasa sedih.  Tapi aku taknak menyedihkan lagi keadaan dengan berasa sedih. For me, try not to get so attach dengan benda di dunia ini.  Semuanya adalah ujian dan dugaan tuhan. Apa yg lebih diutamakan adalah diri sendiri dengan tuhan.  Sebab hanya itu sahaja yang kekal abadi.


So, proses pindah bermula.  Daripada planing nak duduk rumah sendiri di Manjung yang baru siap dibeli, terpaksa pula ke KL mengikut aku.  Aku bersyukur dijodohkan dengan isteri yang memahami dan mendengar kemahuan aku.  Mungkin orang lain akan berkeras nak stay di Manjung sebab rumah tu dibeli oleh wife, double storey lagi dan tak sempat rasmi.  Tak ke kecik hati. Orang perempuan biasalah.  Whateva keputusan yg aku buat adalah hasil analisa fikiran aku dan instinct yang aku kata sebelum ini .. Part 1

InsyaAllah everything will come good eventually bit by bit.  So, isteri ikut aku. Isteri tengah mengandung anak kedua.  Dan aku terpaksa balik ke Manjung tolong packing2 apa yang patut sebab tak takde maid.  Maid buat hal, aku fire kan je. Nyusahkan orang betul. Lepas urusan pindah barang angkut dalam lori dan sebagainya, sampai la aku di rumah yang aku booking  tadi.  Penat seh angkat semua barang2. nasib la rumah aku tingkat satu je. Kalau 16, parah!!. Itupun dah tunjukkan tuhan bagi aku sign yang aku kena beli rumah ni for whateva reason. Huh, waktu pindah naik barang tu nasib adik ipar aku tolong angkatkan sekali. Thanks to him really.

Habis urusan pindah masuk barang, come to punggah barang dan susun atur.  This part is very tricky, disebabkan rumah yg aku nak beli ni adalah homestay, owner jualkan sekali dengan perabot dan barang2 dalam rumah which include air cond in every room (3 rooms), fridge, perkakasan dapur, tv, sofa etc.  Kiranya aku boleh masuk rumah bawak baju je. Tapi sebabkan wife ada beli perabot sket waktu di Manjung dulu, so angkut jugakla. Yerla, dah dia tak merasa nak duduk rumah yg dia beli tu kan, aku ikutkan je. Nak je aku letak semua perabot tu kat rumah baru di Manjung tu.

Lepas famili in law balik ke rumah diorang, aku ngan wife wat operasi susun atur semula. Tak sangka banyak pulak barang-barang yg dibeli.  Biasala, kita takkan sedar barang dirumah kita banyak mana until kita berpindah.  Serius rasa nak buang, tapi sayang pula. Nak trade in mcm mana, boleh ke? ada ke org nak beli. Kalau ada, nak je aku let go barang2 yg aku taknak tu.  Sebab rumah flat@apartment di Presint 11 ni agak kecil, maka aku terpaksa buang barang2 yg aku xnak ni sebenarnya.  Tapi takpe, itu nanti aku buatla sket2. 

Nak dijadikan cerita, aku kena hadiri kongress di Bali. Satu hal lagi ni. Dengan rumah tak setel, anak kat kampung, isteri mengandung. Memang agak kusut jugak.  Tapi mcm yang aku cakap tadi Part 1. Kebiasaannya aku takkan fikirkan sangat, aku akan ikut sahaja sebab ada lebih banyak pros dari cons. Kesian kat wife jugak sebenarnya.  Tapi nak wat mcm manakan? Bila ditinggalkan baru ada rasa rindu. hehe. Nasib ke Bali hanya 3 hari. Kalau lebih dari tu memang masak la aku. Kusut.

Ketika ini status rumah, masih bayar sewa RM 1050 kepada tuan rumah.  Mahalkan? That's why patut beli je.  Lagipun projek rumah PR1MA dan deretan kedai dah hampir siap. Next time harga rumah ni akan jadi lagi tinggi.

Samb Part 3
Urusan Jual Beli Rumah - Part 2 MH MY Rating: 5

Post a Comment

 
MH MY